Pengalaman Ganti Kampas Kopling Pulsar 135 LS


SEKIAN lama MotoStory wara-wiri dengan Pulsar 135 LS alias si PIES ini hingga sepido meter menunjukan angka 43000 an tenaga dapur pacu mulai sedikit berkurang. Ada beberapa gejala yang mengurangi akselerasi berkendara.
Beberapa diantaranya, soal akselerasi perpindahan gigi PIES. Awal-awal MotoSotry pernah mengalami gigi sulit berpindah, terutama saat turun ke gigi kecil dan kembali ke netral. Sulit melakukan pengoperan secara lembut tanpa mengeluarkan bunyi “jeletak-jeletuk”.
Namun, saat itu MotoStory tidak terlalu khawatir, karena dari beberapa artikel yang diposting para blogger soal pengalamannya dengan PIES katanya sih hal biasa dan lumar dengan gejala motor dari pabrikan India itu.
Namun, lama-kelamaan gejalanya semakin bertambah banyak. Sesekali kadang gigi berpindah sendiri ke netral. Kebiasaan ini kerap dirasakan saat berakselerasi lumayan lama di gigi satu dan dua. Tiba-tiba masuk ke gigi netral.
Akhirnya MotoStory memutuskan untuk membawanya ke bengkel langganan yang dulu pernah bekerja di bengkel resmi dealer penjual PIES. Kata si bengkel yang dipanggil Mas Karyo itu, langsung memvonis kalau kampas kopling PIES MotoStory harus diganti.
Singkat cerita, PIES pun dibongkar, dan kampas kopling bawaan dilepas. “Tuh, pantes kalau motor enggak tergopoh-gopoh saat mau berlari, kampasnya sudah licin begini,” kata Mas Karyo sembari memperlihatkan wujud lempengan kampas komplling yang memang sudah aus.
Karena memang, tidak ada suku cadang PIES yang orisinil, akhirnya Mas Karyo memilihkan suku cadang pengganti (substitusi). Dibenamkan lah akhirnya kampas kopling dari motor tetangga, milik Honda Grand Prima, kalau gak salah. Untuk meyakinkan diri MotoStory menanyakan efek samping dengan suku cadang pengganti itu. Dia bilang tidak berbeda jauh selama bentuknya sama persis, akselerasi PIES baik-baik saja.
“Syukurlah kalau begitu,” kata MotoStroy dalam hati. Tidak butuh waktu lama akhirnya kampas kopling baru sudah dipasang. Setelah dites ride, akselerasi jadi bertenaga, bukaan kopling tidak terlalu renggang, dan gejala buka kopling pada saat start tidak lagi ada gejala “engog-engogan” kata orang Sunda.
Masalah kopling beres, berikutnya, gejala gigi kerap pindah netral sendiri masih terasa. Namun, MotoStory masih tidak mau berburuk sangka, karena kampas kopling sudah diganti? Kira-kira apa masalah lainnya? Hingga saat ini MotoStory belum menemukan jawabannya.
Apakah setelan kopling, apakah masalah di tungkai perseneleng, ataukah ada di drum gigi yang ada dijeroan mesin? Who Knows?

DAPATKAN PROMO MENARIK E-BOOK KLIK DISINI

35 komentar:

  1. klo untuk gear berpindah sendiri ke netral/slip kopling, itu dikarenakan oli mesin yg tidak sesuai dg rekomendasi pabrik.. bisa saja karena oli terlalu encer...
    klo saya pribadi rekomendasi pakai LUCAS / Federal supreme xx syntethic. Semoga membantu

    ReplyDelete
  2. Pengalaman pake oli yg direkomendasi dari bajaj, yaitu valvoline, saya mengalami hal serupa, setelah diganti dgn motul ester masalah terselesaikan. Padahal spek kedua oli tsb sama, API-SL JASO MA 20W 50.

    ReplyDelete
  3. Agan, itu substitusi kampas kopling pulsa 135 pake punya Honda Grand Prima kah? Kok pake embel2 'Kalo gak Salah'?

    ReplyDelete
  4. IYAH gan..pake Grand Prima juga bisa...Tiger juga bisa...banyak yang sama..pake aftermarket buat grand juga bisa seperti dari Choho dsb...dicari dan disamakan saja..moga beruntung...SALAM

    ReplyDelete
  5. Minta solusinya dong, nih motor pulsar 180 tidak bisa diajak lari kalo dikasih jalan tanjakan gak bisa naik, kenapa ya? awalnya nih motor service dibengkel lain katanya koplingnya dah aus diganti lah, tapi setelah itu baru sebulan nih motor jadi ngadat gak bisa diajak ngebut apalagi lewatin tanjakan, udah kaya motor jadul aja gak bertenaga, terkadang nyesel dah beli motor ini gara2 bengkel resmi dah pada tutup entah kemana, tolong dibantu, kalo bisa service motor pulsar didaerah cimahi dimana ya? takutnya ditangani ma embel2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pke kampas ori tiger..sama per koplingnya...ke beres TVS kyaknya bisa...atw mr montir

      Delete
  6. saya minta solusi kenapa yah motor pulsar 135 saya tiap kali di ajak lari trus RPM mulai di angka 6 suara knalpot nggerung kaya kopling nya itu kita tarik, tp motor kecepatan ga nambah.
    apa itu kampas kopling yg sudah aus?
    mohon pencerahan nya

    ReplyDelete
  7. yg pulsar 180 bisa jadi masalah ada di kelistrikan dan karbu..kl kamps kopling sudah diganti..mungkin bisa mmbnatu

    ReplyDelete
  8. pengakaman kampas kopling aus di pulsar 135, oper gigi susah nyangkut terus, mesin cepat panas, dan susah netral,,,selama ini dua tahun sekali kalau pemakaian normal ganti kampas..pakai grand ori,,aman juga..

    ReplyDelete
  9. Saya punya Pulsar 135 . Saat ngiler gigi ke gigi 2 selalu ga mau balik lagi giginya . Terus pas mau jalan ke gigi 1 selalu bunyi klak klak . Saya pake oli Enduro . Solusinya apa ya . Tolong bantu gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih seputar kampas dan per kopling..tpi coba dulu stelan koplingya dipriksa...

      Delete
  10. pakai berapa gan kanvas nya pies kanvasnya 5 grand prima brapa biji gan kanvas nya...

    ReplyDelete
  11. Makasih infonyaaaaa
    Jadi tau gimana ngatasin si black yang lagi ngambek

    ReplyDelete
  12. Makasih infonyaaaaaaa
    Jadi tau soluli buat si black yg lagi ngambek haha

    ReplyDelete
  13. Gan aku saat ini dipusingkan sama mesin yang gejalanya sama kayak agan, bahkan ini lebih parah, kopling memang beneran abis keknya. Soalnya tenaga susah naiknya, gigi satu gak mau juga jadi jalan langsung gigi tiga, tenaga baru rada naik dikit di gigi 4 dan 5 tapi baru speed 50km/hours mesin udah gerung gak karuan. Nah apa ini beneran soal kopling aja ya? Terus kalau pakai substitusi yang diganti kampas aja atau sama plat geseknya? Kaki 4 rumah kopling dan lawanan kaki 4 gimana perlu ganti gak? Masih bingung itu kalau pakai substitusi hanya kampas aja atau sama part lain seperti plat gesek dan rumahnya? Mau coba pakai punya GL 100 bisa gak ya? Mohon infonya nih dari agan suhu yang sudah lebih paham pulsar 135 ls. Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. !Waduh!krodit begitu masalahnya...agak parah itu kayaknya harus turun...kemungkinan...di kampaa...plat...empat kaki...dan per as perseneling patut di cek juga...moga membantu...cari bengkel yg bisa benerin pulasar

      Delete
  14. Buka rumah koplingnya kekanan atau kekiri ya om ? Mohon batuannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jujur saya belum pernah bongkar sendiri...selalu pake jasa bengkel kalau urusan jeroan mesin...kalao liat bengkel sih...pake kunci mahkota ke kanan om...lepasnya...ngencengin ke kiri...

      Delete
  15. Gan mau tanya kalau subtitusi buat rantai keteng P135 pake motor apa ya

    ReplyDelete
  16. BRO ANONIMUS...klo pulsar unik gan,,,ke kanan pake kunci traker..,tpi klo ragu mending cari bengkel yg ngerti pulsar deh..moga membantu...salam

    ReplyDelete
  17. BRO Didik...sejauh ini belum pernah pake alternatif keteng...coba saja lihat di rantai ada ukurannya terus cari ke bengkel umum barangkali ada...tapi di pasaran kok ada yg jual DID aftermarket...kayaknya ada ya substitusinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Motor saya bajaj xcd 125 kampas aku sudah ganti tapi pas kopling di tekan gigi tetap masuk padahal harusnya netral kalo kopling ditekan,mohon solusinya

      Delete
    2. wah...kopling xcd juga sama kaya kopling P135...permasalahan di kopling harus dicek juga...apakah part2 di rumah kopling msih bagus...flat..per..dsb...

      Delete
  18. Maaf gan mau nanya cocoknya pulsar 135 rantai keteng nya pake apa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba saja cari ukuran rantai kamrat di atas...kalau nemu...beruntung...menurut rumor enggak ada...kecuali custom..tapi beresiko gede...he he he mending cari di online saja masih banyak kayaknya

      Delete
  19. Substitusi kampas kopling buat pulsar 135 apa aja gan? Butuh brp?

    ReplyDelete
    Replies
    1. GL series...bisa dipasang...kalau tetep mau pake juder...amil empat punya GL series...kalau punya saya sudah gak pake juder...gede semua..he he he...

      Delete
  20. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete